Pengangkutan Tandan Buah Segar (TBS) Kelapa Sawit

1. PENDAHULUAN

Tanaman kelapa sawit merupakan salah satu tanaman penghasil produksi (buah/bunch) yang tonase per ha dan per tahunnya sangat tinggi dibandingkan dengan tanaman-tanaman lain (dapat mencapai 35 ton TBS/ha/tahun). Oleh karena itu organisasi atau pekerjaan transportasi di perkebunan kelapa sawit adalah salah satu pekerjaan yang terpenting/utama.

Pada umumnya pengangkutan buah menggunakan kendaraan truk (dump truck atau light truck). Namun pada beberapa kasus (terutama kebun di areal gambut) pengangkutan buah ada yang menggunakan lori yang ditarik oleh lokomotif langsung dari blok-blok ke pabrik. Beberapa kebun kendaraan pengangkutan buah disediakan sendiri. Namun ada juga kebun-kebun yang menggunakan kendaraan sewa seluruhnya untuk pengangkutan buah (pengangkutan oleh kontraktor).

Transport buah (Fruit Fresh Bunches = FFB) merupakan mata rantai dari 3 (tiga) mata rantai yang terpenting dan saling mempengaruhi yaitu Panen, Angkut dan Olah atau disingkat PAO, seperti gambar berikut :

Dalam ketiga rangkaian tersebut tidak boleh ada yang tidak sinkron. Pada saat akan panen harus sudah ditaksasi dari jumlah tandan buah segar (TBS)-nya sehingga sudah dapat dihitung kebutuhan angkutannya dan juga sudah dapat memperkirakan pengolahan hari besoknya.

Ada 4 (empat) hal yang menjadi sasaran kelancaran transport FFB yaitu :

- Menjaga agar ALB (Asam Lemak Bebas) produksi harian 2-3%
– Kapasitas atau kelancaran pengolahan di pabrik
– Keamanan TBS di lapangan
– Cost (Rp/Kg TBS) transport yang minimal

2. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KELANCARAN TRANSPORT FFB

2.1. ORGANISASI PANEN

 Rotasi panen dijaga antara 6-7 hari, sehingga persentase brondolan terhadap janjang maksimum 7-9%. Hal ini perlu agar jangan terlampau banyak waktu yang dibutuhkan untuk mengangkat brondolan dari TPH ke kendaraan.

 Buah harus diletakkan oleh karyawan potong buah di TPH yang telah ditentukan (bernomor). Interval TPH ialah : tiap 3 (tiga) jalan pikul ada 1 (satu) TPH., seperti contoh pada Ilustrasi Gambar-1.

 Panen dalam setiap hari agar diusahakan terkonsentrasi, jangan terpencar-pencar dari satu mandoran dengan mandoran yang lain. Dan juga arah majunya dari satu ancak ke ancak yang lain diusahakan menurut atau melawan arah putaran jarum jam. Kedua aspek ini perlu dalam rangka efisiensi.

 Harus dihindari adanya potongan-potongan ancak panen di suatu mandoran, artinya diusahakan agar 1 (satu) ancak selesai dipotong dalam 1 (satu) hari.

 Sesudah selesai dipotong satu jalan pikul, karyawan panen harus langsung mengeluarkannya ke TPH. Hal ini perlu agar transport buah sudah dapat dimulai paling lambat jam 08.30 setiap hari. Oleh karena itu, kerani buah harus secepatnya memeriksa dan menerima buah.

 Realisasi tonase buah yang dipanen setiap hari harus hampir sama dengan tonase taksasi buah yang dibuat kemarin sorenya. Hal ini diperlukan untuk penentuan jumlah kendaraan yang akan disediakan.

 Panen hari Minggu sebaiknya dihindari untuk memberi kesempatan waktu untuk reparasi alat-alat transport dan kesempatan istirahat kepada supir dan kenek.

2.2. BENTUK/POLA JALAN DI DALAM KEBUN

 Sedapat mungkin harus diusahakan lurus dan jarak antara pasar buah maksimum ± 300 m (33 pokok).

 Jalan-jalan buntu (tidak tembus) diminimalkan dan sebaiknya tidak ada.

 Di areal berbukit diusahakan jalan dibangun di kaki bukit bukan diatas bukit

2.3. KONDISI/PERAWATAN JALAN

 Faktor utama kelancaran transport ialah kondisi/perawatan jalan. Masih banyak staf lapangan beranggapan bahwa apabila tidak lancar transport FFB maka perlu penambahan alat transport, padahal kapasitas per unit alat transportnya masih jauh dibawah kapasitas standarnya. Penyebab utama dari keadaan tersebut ialah kondisi jalan yang tidak memadai.

Merupakan suatu gejala umum di perkebunan selama ini yaitu Road Greader yang disediakan perusahaan banyak digunakan untuk menarik kendaraan yang amblas oleh karena kerusakan jalan. Sebaiknya pemanfaatan Road Greader yang demikian harus dihindari atau ditiadakan. Road Greader hanya untuk membentuk dan merawat jalan.

 Perawatan jalan dengan batu terutama dengan batu padas sebaiknya diminimalkan, karena batu padas yang menonjol sering merusakkan ban dan gardan kendaraan (truk dan jeep). Juga perawatan jalan yang telah diberi batu padas sering mengalami kesulitan apabila dirawat lagi dengan Road Greader. Salah satu penyebab seringnya terjadi kerusakan Road Greader adalah karena batu padas yang ada di jalan.

2.4. JENIS DAN TIPE ALAT TRANSPORT

Pemilihan jenis atau tipe alat transport yang akan dipakai di suatu perkebunan didasari oleh faktor jarak afdeling/blok dengan pabrik, seperti :

Jarak
Afd/blok-Pabrik
(km) a. Langsung ke pabrik
b.Tidak langsung (stop over di loading ramp Afdeling) Jenis/Tipe
Kendaraan Kapasitas
(ton/hari)
24 Langsung Truck biasa
(kapasitas 7 – 10 ton) Tergantung jarak ke pabrik

2.5. KONDSI/PERAWATAN ALAT-ALAT TRANSPORT

Perawatan alat-alat transport di banyak perusahaan perkebunan masih termasuk titik lemah. Banyak faktor penyebabnya, tetapi salah satu penyebab utama ialah kurangnya pengetahuan teknik dari para staf terutama asisten lapangan.

Aspek-aspek yang kurang mendapat perhatian ialah :

 Lemahnya pengetahuan tehnis karyawan di bengkel
 Kurang disiplin jadwal doorsmer
 Muatan kendaraan (tonase) yang berlebihan
 Pengetahuan tehnis para supir yang minim
 Kondisi pasar yang tidak memadai
 Transport FFB yang sampai larut malam
 Sistim premi transport yang kurang menarik
 Dan lain-lain

2.6. ORGANISASI PENGOPERASIAN ALAT-ALAT TRANSPORT

Perlunya dihayati bahwa penyediaan kendaraan (truk dan wheel tractor) oleh perusahaan di perkebunan kelapa sawit adalah terutama untuk transport buah (FFB) dan kemudian untuk angkutan lain-lain.

Apabila semua pekerjaan dikelola dengan baik dan kebun sudah mapan maka persentase pemakaian kendaraan adalah sebagai berikut :

Angkutan lain (pupuk, karyawan, bibit dan lain-lain) = 20 – 25 %
Angkutan buah (FFB) = 75 – 80 %

Oleh karena itu penentuan jumlah kendaraan per afdeling terutama ditentukan jumlah produksi per hari.

Efisiensi pengoperasian alat-alat transport akan didapat maksimal apabila :

 Setiap hari Kepala Afdeling merencanakan tonase produksi dan angkutan lain-lain untuk besok setiap sore hari. Awas realisasi produksi tidak boleh terlampau jauh menyimpang dari taksasi, maksimal 2 (dua) %. Hal ini penting dalam rangka penentuan jumlah kendaraan oleh mandor transport atau Kepala Transport.

 Angkutan pupuk dan angkutan lain-lain sudah harus selesai paling lambat jam 08.30 sehingga diatas jam 08.30 kendaraan dikonsentrasikan untuk angkat buah.

 Supir dan kenek harus bawa bekal (bontot). Tidak dibenarkan pulang untuk makan dan minum.

 Jadwal “doorsmer” haus benar-benar dilaksanakan. Untuk hal ini harus tetap tersedia 1-2 unit kendaraan untuk menggantikan kendaraan yang sedang menjalani “doorsmer” atau direparasi tersebut. Sebelumnya supir harus mencatat, melaporkan bagian-bagian yang perlu diperbaiki.

 Jangan dibiarkan mentolerir adanya buah restan (tinggal) di lapangan (TPH).

 Kapasitas setiap kendaraan harus semaksimal mungkin. Oleh karena itu apabila TBS dari satu afdeling sudah habis diangkut maka kendaraan harus pindah ke afdeling lain yang terkendala transportasinya.

 Jangan ada pergerakan kendaraan yang tidak efisien.

 Pengisian BBM setiap hari harus sudah selesai jam 06.00 atau sore hari pada hari sebelumnya.

2.7. SISTEM PREMI TRANSPORT

Disusun sedemikian rupa dengan mempertimbangkan :

 Jenis/tipe alat transport
 Jarak dari afdeling/blok ke loading ramp dan pabrik
 Apakah stop over di loading ramp divisi atau tidak.

2.8. KAPASITAS LOADING RAMP DAN KELANCARAN PENGOLAHAN TBS DI PABRIK

Loading ramp dibangun sedemikian rupa sehingga kapasitasnya tidak sampai menyebabkan alat-alat transport menunggu untuk menuangkan TBS, terutama sewaktu ada stagnasi pengolahan di pabrik.

Menurut pengalaman, ada baiknya disediakan loading ramp dan lori dengan kapasitas total dapat menampung minimal produksi 1 (satu) hari. Tetapi penyediaan loading ramp lebih ekonomis dari penyediaan lori (cage) karena investasi dan maintenance cage lebih mahal.

Hal diatas perlu dikemukakan sehingga tidak ada restan buah (TBS) di lapangan dan jangan sampai panen dihentikan sewaktu ada stagnasi pengolahan di pabrik.

3. HAL-HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN DALAM PENGANGKUTAN BUAH

1. Kapasitas angkut dari truk harus dibatasi yaitu maksimal 5-6 ton/trip (untuk sejenis kendaraan seperti Mitsubishi PS 100 atau PS 120). Demikian juga jadwal tiba kendaraan truk ke lokasi panen dan tiba di pabrik harus diatur sedemikian rupa agar operasional kendaraan optimal dan proses pengolahan di pabrik berjalan lancar.

2. Kendaraan truk harus sudah mulai mengangkut pukul 7.00 pagi dan tandan pertama diharapkan dapat sampai di pabrik pada pukul 9.00 sedangkan tandan terakhir selambat-lambatnya pukul 22.00. Setiap kendaraan truk dilayani oleh 2 atau 3 orang tukang muat bongkar dan 1 orang kerani muat.

3. Tandan diusahakan tidak terbanting dan karung brondolan diletakan disebelah atas. Tandan busuk dan tandan kosong jangan ikut terangkut ke pabrik serta semua brondolan dipastikan dimuat ke dalam kendaraan

4. Di pabrik, karung kosong bekas brondolan dikumpulkan dan dikembalikan ke afdeling yang bersangkutan.

5. TBS yang tercecer (jatuh) di jalan harus dipungut kembali. Apabila diperlukan, TBS di dalam truk memakai jaring (terutama pada saat perjalanan cukup jauh dan melawati jalan negara atau kondisi jalan rusak berat).

4. PERHITUNGAN KEBUTUHAN KENDARAAN PENGANGKUTAN BUAH

Untuk menghitung jumlah kebutuhan kendaraan truk pengangkut buah harus memper-timbangkan produksi buah setahun dan faktor-faktor lain, yaitu :

a. Kondisi jalan dan jembatan
b. Kapasitas truk,
c. Kecepatan kendaraan
d. Jarak lokasi panen
e. Lamanya muat buah di lapangan
f. Lamanya pembongkaran buah di pabrik

Contoh perhitungan :

A. Menentukan lama perjalanan (trip) kendaraan :

Kapasitas angkut kendaraan truk = 5 ton/unit
Lamanya muat buah ke dalam truk = 40 menit
Lamanya bongkar buah di pabrik = 20 menit
Jarak pabrik ke lokasi panen = 20 km
Kecepatan rata-rata kendaraan truk = 40 km/jam

Maka lama perjalanan kendaraan = (40+20 menit)+{(2×20 km)/40 km/jam}
= 120 menit atau 2 jam

B. Menentukan jumlah trip kendaraan :

Hari kerja kendaraan truk per hari = 10 jam

Maka jumlah trip kendaraan truk = 10 jam/2 x 1 trip
= 5 trip/hari

C. Menentukan jumlah buah diangkut :

Kapasitas angkut kendaraan truk = 5 ton/unit

Maka jumlah buah diangkut ke pabrik = 5 ton x 5 trip/hari
= 25 ton/hari/unit

D. Menentukan jumlah pemanen :

Prestasi pemanen per hari (7 jam) = 700 kg/hari atau
= 100 kg/jam

Maka jumlah buah dipanen 2 jam = 100 kg/jam x 2 jam
= 200 kg
Untuk menyediakan 5 ton buah/2 jam = 5.000 kg/200 kg x 1 pemanen
= 25 pemanen

E. Menentukan luas areal dipanen :

Produksi buah per ha per tahun = 20 ton/ha/tahun
Pusingan panen = 5/7 hari (52 pusingan/tahun)

Maka jumlah buah per pusingan = 20.000 kg/52
= 385 kg
Untuk menyediakan 5 ton buah = 5.000 kg/385 kg x 1 ha
= 12,99 ha atau
Untuk 1 hari kerja truk (10 jam) = 5 x 12,99 ha
= 64,95 ha

F. Menentukan jumlah kendaraan truk :

Luas areal panen (TM) = 600 ha
Pusingan panen = 5/7 hari (52 pusingan/tahun)

Maka luas areal panen per hari = 600 ha/5
= 120 ha
Jumlah truk yang diperlukan = 120 ha/64,95 ha/truk
= 1,85 truk

5. PERHITUNGAN PREMI PENGANGKUTAN BUAH

5.1. FORMULASI PERHITUNGAN PREMI

Perhitungan premi pengangkutan buah tergantung pada beberapa faktor yang berpengaruh langsung terhadap pengangkutan, yaitu :

a. Jam kerja
b. Jumlah waktu yang dibutuhkan untuk 1 trip,
c. Kapasitas angkut kendaraan
d. Nilai upah karyawan
e. Prestasi kerja

Rumusnya sebagai berikut :

Keterangan : P = Jumlah Premi
H = Realisasi Kapasitas per Hari
JK = Jam Kerja
WT = Jumlah Waktu yang Dibutuhkan untuk satu Trip
D = Daya Angkut Kendaraan
JU = Jumlah Upah Regu
PN = Prestasi Normal
NAT = Nilai Angka Traksi
NK = Nilai Kapasitas
C = Faktor Koreksi

Rumus diatas dapat dipakai untuk semua jenis kendaraan dan jenis angkutan umumnya. Penyesuaian dilakukan dengan memakai angka koreksi, oleh karena itu yang perlu diperhatikan adalah :

 Koreksi menurut jenis kendaraan (k)
 Koreksi menurut jenis material yang diangkut (r)
 Koreksi menurut besar kecilnya buah yang diangkut (b)
 Koreksi menurut situasi dan kondisi khusus setempat (t)

Premi pengangkutan digolongkan menjadi 5 (lima) jenis pengangkutan (koreksi nilai r), yaitu :

a. Pengangkutan buah
b. Pengangkutan cangkang, tandan kosong, abu, pupuk, kernel, batu, beras
c. Pengangkutan buah dengan lokomotif
d. Pengangkutan penumpang (manusia)
e. Pengangkutan lain-lain

Pengangkutan buah dibagi menjadi 4 (empat) jenis kendaraan sesuai dengan prestasi normalnya (koreksi k), yaitu :

 Kendaraan Tipping Truck (Dump Truck)
 Kendaraan Fixed Body Truck (Light Truck)
 Kendaraan Tipping Trailer
 Kendaraan Fixed Body Trailer

Tiap-tiap angkut buah, disusun 1 (satu) regu pengangkutan yang terdiri dari :

 Seorang kepala regu yaitu supir kendaraan tersebut
 Seorang kernet juga yang bertugas sebagai pemuat buah
 Dua orang pemuat buah dari afdeling yang bersangkutan
 Kerani muat ditiadakan dan fungsinya dirangkap oleh supir

Dengan formasi tersebut diatas, premi masing-masing anggota adalah sebagai berikut :

a. Masing-masing tukang muat dari afdeling diberikan premi 1/3 x total premi group (= dibulatkan 34%)
b. Kernet diberi premi 34% + 4% (sebagai tambahan penghargaan atas pembersihan kendaraan)
c. Supir mendapat premi :

140% x premi Kernet + premi 2 orang pemuat
= 50%
3

Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa prestasi minimum untuk semua kendaraan, dengan berbagai ukuran jarak sudah dapat ditentukan, sehingga rumusnya dapat disederhanakan menjadi :

Dimana B = 0,8 PN x JK x D. Seperti dikemukakan diatas masih ada faktor koreksi lain yaitu k, b dan t.

Besar PN pada dasarnya ditentukan oleh WT dan D. Dari hasil pengamatan dapat ditentukan bahwa PN untuk semua jenis kendaraan berbeda menurut jarak, sebagai berikut :

No Jenis Kendaraan Jarak Ditempuh PP (Km) Singkatan PN (Kg)
Normal x 0,8
1. Fixed Body Truck 10 FB-1 4.750 3.800
2. Fixed Body Truck 11-20 FB-2 4.500 3.600
3. Fixed Body Truck 20 FB-3 4.250 3.400
4. Tipping Truck 10 TT-1 5.500 4.400
5. Tipping Truck 11-20 TT-2 5.000 4.000
6. Tipping Truck 20 TT-3 4.500 3.600
7. Tipping Trailer 10 TR-1 5.000 4.000
8. Tipping Trailer 11-20 TR-2 4.500 3.600
9. Tipping Trailer 20 TR-3 4.000 3.200
10. Fixed Body Trailer 10 FT-1 4.000 3.200
11. Fixed Body Trailer 11-20 FT-2 3.650 2.900
12. Fixed Body Trailer 20 FT-3 3.400 2.700

Untuk memudahkan perhitungan, kemudian disusun koreksi nilai k dengan dasar FB-1 = 1

Jenis & Jarak FB1 FB2 FB3 TT1 TT2 TT3 TR1 TR2 TR3 FT1 FT2 FT3
K 1,00 1,05 1,10 0,86 0,95 1,05 0,95 1,05 1,18 1,20 1,30 1,40

Besar kecilnya buah mempengaruhi PN dan WT. Tandan yang kecil ( 5 kg). Untuk itu diberi faktor koreksi (b) sebesar 1,25 (angka ini merupakan angka pengamatan).

Setiap kebun mempunyai kondisi jalan, topografi, kondisi kendaraan dan lain-lain yang berbeda. Oleh karena itu agar karyawan jangan dirugikan, maka perlu faktor koreksi (t). Angka koreksi ini dapat berkisar antara 0,9 – 1,1. Angka koreksi ini diajukan tiap tahun oleh kebun kepada direktur operasi untuk disyahkan atau mendapat persetujuan.

Untuk lebih memotivasi karyawan agar bekerja lebih baik, maka perlu diberi tambahan penghargaan khususnya bagi yang prestasinya semakin meningkat. Penghargaan ini disebut Nilai Kapasitas (NK). Jadi nilainya akan berbeda untuk setiap kapasitas angkut yang berbeda atau semakin besar hasil yang dapat dicapai maka nilai per satuan akan semakin besar pula.

Setiap kendaraan ditentukan batas prestasi yang diberi penghargaan optimal. Apabila kendaraan tersebut dapat mengangkut lebih banyak dari batas tersebut maka kendaraan diberi penghargaan tambahan. Pemberian tambahan penghargaan (NK) tersebut ditetapkan berdasarkan konsensus yang diatur sebagai berikut :

NILAI KAPASITAS (NK)

Presentasi Kapasitas Terhadap PN (JJ) Nilai Kapasitas (NK)
80 – 100 1,00
101 – 125 1,05
125 – 150 1,10
151 – 175 1,15
176 – 200 1,20
201 – 250 1,17
251 – 300 1,12
301 – 350 1,04
>350 1,00

Dengan menggabungkan tabel k dan tabel NK maka dapat disusun k x NK untuk semua kendaraan seperti daftar berikut :

K A P A S I T A S
JENIS NK 80-100 101-125 125-150 151-175 176-200 201-300 251-300 301-350 > 350
KND F 1,00 1,05 1,10 1,15 1,20 1,17 1,12 1,04 1,00

FB1 1.00 1.00 1.05 1.10 1.15 1.20 1.17 1.12 1.04 1.05
FB2 1.05 1.05 1.10 1.15 1.20 1.26 1.22 1.17 1.09 1.05
FB3 1.10 1.10 1.15 1.21 1.26 1.32 1.28 1.23 1.14 1.10

TT1 0.86 0.86 0.90 0.94 0.98 1.03 1.00 0.96 0.89 0.86
TT2 0.95 0.95 0.99 1.04 1.09 1.14 1.11 1.06 1.98 1.95
TT3 1.05 1.05 1.10 1.15 1.20 1.26 1.22 1.17 1.09 1.05

TR1 0.95 0.95 0.99 1.04 1.09 1.14 1.11 1.06 0.98 0.95
TR2 1.05 1.05 1.10 1.15 1.20 1.26 1.22 1.17 1.09 1.05
TR3 1.18 1.18 1.23 1.29 1.35 1.41 1.38 1.32 1.22 1.18

FT1 1.20 1.20 1.26 1.32 1.38 1.44 1.40 1.34 1.24 1.20
FT2 1.30 1.30 1.36 1.43 1.49 1.56 1.52 1.45 1.35 1.30
FT3 1.40 1.40 1.47 1.54 1.61 1.68 1.63 1.56 1.45 1.40

5.2. PERATURAN PELAKSANAAN MASING-MASING JENIS KENDARAAN

A. Syarat-Syarat Kerja

Nilai Tandan Diangkat (NTT)

 Tandan afkir tidak boleh diangkat
 Tandan busuk harus ditinggalkan dengan hanya mengambil brondolannya saja
 Tandan jatuh harus diangkut kembali
 Brondolan di TPH harus diangkut bersih
 Brondolan dibersihkan sebelum diangkut

Nilai Kendaraan Pengangkutan (NKT)

 Kebersihan kendaraan
 Stagnasi kendaraan
 Ketepatan waktu operasi

B. Cara Pemeriksaan NAT

Setiap kendaraan paling sedikit 4 kali per bulan diperiksa kelayakan operasi oleh mekanik

C. Nilai Pemeriksaan

Apabila nilai NTT dan NKT sudah diketahui, maka NAT dihitung dengan mengambil rata-rata kedua angka tersebut, sebagai berikut :

Contoh Soal :

Satu kendaraan FB-1 dalam satu hari bekerja dengan FB-2 hasilnya 8 ton dan dengan kendaraan FB-3 hasilnya 7 ton, dimana 3 ton diantaranya dari tanaman muda (tandan 5 kg). Afdeling tempat bekerja dengan t = 0,95.

NAT = 98%
Upah supir = Rp 750,- per hari
Upah KHUM = Rp 659,- hari

Perhitungan premi sebagai berikut :

8 2.700
P1 = [8.000 – {------ x 3 x 3.800}] x 1,10 x 0,95 x 1,00 x ——– x 0,98
15 3.400

= [8.000 – 6.080] x 1,10 x 0,95 x 1 x 0,71 x 0,98

= Rp 1.382,-

4 2.700
P2 = [4.000 – {------ x 3 x 3.400}] x 1,21 x 0,95 x 1,00 x ——– x 0,98
15 3.800

= [4.000 – 2.720] x 1,21 x 0,95 x 1 x 0,71 x 0,98

= Rp 1.126,-

4 2.700
P3 = [3.000 – {------ x 3 x 3.400}] x 1,21 x 0,95 x 1,25 x ——– x 0,98
15 3.800

= [3.000 – 2.720] x 1,21 x 0,95 x 1,25 x 0,71 x 0,98

= Rp 1.056,-

P = P1 + P2 + P3
= Rp 3.564,-

34
Premi tukang muat = —— x Rp 3.564,-
156

= Rp 777,-

38
Premi kernet truk = —— x Rp 3.564,-
156

= Rp 868,-

50
Premi supir truk = —— x Rp 3.564,-
156

= Rp 1.142,-

Premi pengangkutan brondolan kelapa sawit dihitung dengan rumus sebagai berikut :

Atau : 2 x harga angkut TBS

Keterangan : P = Jumlah group
H = Hasil per hari group
B = Basis premi group
k = Sesuai tabel berdasar jenis kendaraan dan jarak
b = Angka koreksi muat berdasarkan besar kecilnya buah
t = Angka koreksi kondisi, topografi, jalan
JU = Jumlah upah sehari group
PN = Prestasi kapasitas
NAT = Nilai Angka Traksi

NILAI PEMERIKSAAN (NAT)

KATAGORI NILAI MACAM KESALAHAN VOLUME KESALAHAN DENDA YANG DIBERIKAN
1. NILAI TANDAN DIANGKUT 1. BUAH AFKIR 0 TANDAN 0 %
1 TANDAN 1 %
2 TANDAN 3 %
3 TANDAN 6 %
4 TANDAN 10 %
2. BUAH BUSUK 0 TANDAN 0 %
1 TANDAN 1 %
2 TANDAN 3 %
3 TANDAN 6 %
4 TANDAN 10 %
3. TANDAN JATUH 0 TANDAN 0 %
1 TANDAN 1 %
2 TANDAN 3 %
3 TANDAN 6 %
4 TANDAN 10 %
4. RATA-RATA BRONDOLAN TINGGAL DI TPH 0 – 3 0 %
1 – 10 1 %
11 – 20 3 %
21 – 30 6 %
> 30 10 %
5. KEBERSIHAN BRONDOLAN BAIK 0 %
SEDANG 1 %
JELEK 3 %
II. NILAI KENDARAAN PENGANGKUT (NKT) 6. KEBERSIHAN KENDARAAN BAIK 0 %
SEDANG 1 %
JELEK 3 %
7. KETERLAMBATAN OPERASI DI AFDELING 0 – 15 menit 0 %
16 – 30 menit 1 %
> 30 menit 3 %
8. STAGNASI KENDARAAN 10 % 0 %
10 – 25 % 1 %
> 25 % 3 %

About these ads

Perihal puputwawan
About me? I don't have more story or something to description about me..

4 Responses to Pengangkutan Tandan Buah Segar (TBS) Kelapa Sawit

  1. yocky pp mengatakan:

    saya punya truk canter 2010, ingin saya masukkan untuk angkut buah sawit? Bgmn car memberi komisi kepada sopirnya? ato istilahnya bagi hasil
    yoki, palangka raya

    • puputwawan mengatakan:

      jika truk tersebut milik pribadi, berarti bapak hanya membayar gaji kepada sopir tersebut (bukan bagi hasil). sederhananya, sopir tersebut adalah karyawan bapak.
      untuk masalah gaji, sebaiknya disesuaikan dengan Upah Minimun Regional (UMR), atau Upah Minimum Kaupaten (UMK), mana yang lebih menguntungkan. nah, untuk bonus, sebaiknya disesuaikan dengan berat medan yang dilalui, tonase sawit yang berhasil di angkut dan kedisiplinan.
      sebagai contoh perhitungan gaji adalah : 1. UMK Palangkaraya Rp 1.154.310/bulan >> Rp 46172,4/hari (25 hari kerja/bulan; minggu libur); 2. Bonus tonase sawit Rp 1500/ton. apabila dalam 1 hari dapat mengangkut 10 ton, berarti RP 15.000/hari; 3. Bonus lain-lain (uang makan, lelah, rokok, dll) Rp 14.000/hari. Total dari 1, 2 dan 3 adalah Rp 75172,4/hari. Untuk memudahkan perhitungan, buat Rp 75.000/hari. maaf bila jawaban dari saya kurang memuaskan.. terima kasih…

  2. Rani Oni Heryani mengatakan:

    terima kasih ilmunya, sangat bermanfaat sekali untuk referensi penelitian saya

  3. Ari Totari Rikumahu mengatakan:

    Untuk perawatan kenderaannya mana lebih baik perbaiki sendiri atau bengkel lain. Kalau bengkel sendiri gimana pelaksanaanya……..
    Ari, Medan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: